Minggu, 16 Mei 2010

Ujian, Ikhlas dan ITS

Beberapa bulan terakhir ini merupakan bulan yang lumayan ‘berat’ bagi saya. Ujian Nasional dan sibuk cari tempat kuliah cukup menyita pikiran dan waktu saya. Sampai-sampai blog saya yang aduhai ini kurang terurus. Hehe :-D

Tapi sekarang masa itu udah terlewati. Alhamdulilah saya sudah lulus Ujian Nasioanal dengan nilai yang ngga jelek-jelek amat. Rata-rata di atas 8.5 udah luar biasa deh buat saya yang ngga pernah ikut bimbingan belajar ini.

Sebenarnya, awal-awal kelas 3 saya agak sangsi dengan ke-tidak-ikut-serta-an saya dalam bimbel manapun sementara teman-teman saya berbondong-bondong ke bimbel. Temen saya yang paling pinter di kelas pun juga ikutan bimbel. Tapi saya? Tidak. Jadi agak minder begitulah. Tapi karena emang saat itu saya ngga punya duit dan Ibuk saya khawatir madrasah saya terbengkalai, saya ngga ikut bimbel. Seumur hidup emang saya belum pernah ikut bimbel jadi pada awalnya pengen banget gitu, tapi setelah dihadapkan pada kenyataan ngga punya duit. Okelah. Saya menerima. Belajar sendiri aja.

Trus, pas mau masuk perguruan tinggi. Ibuk saya ngga memperbolehkan saya ‘melakukan perjalanan ke barat’ alias ngga boleh ke UI atau ITB. Pilihannya cuma dua Jogja atau Surabaya. Jogja karena mas saya kuliah di UGM, Surabaya karena ada paman saya di Surabaya. Jadilah saya Cuma daftar UGM pada awalnya.

Semula saya berharap banget bisa masuk UGM. Saya coba lewat jalur PMDK, tapi gagal. Saat itu, saya kurang bisa menata hati jadinya ya, agak remuk begitulah. Tapi saya tetep berusaha bangkit dan daftar UGM lagi lewat jalur Ujian Masuk.

Sementara saya nunggu pengumuman UGM, ‘seseorang’ menasehati saya buat daftar UII juga. Buat jaga-jagalah kalo UGM ngga diterima lagi. Saya manut. Saya daftar dan alhamdulilah saya diterima di UII. Tapi UGM menolak saya. Lagi. Jujur saya nangis saat itu. Mas saya bisa diterima di UGM kok saya nggak. Tapi lambat laun , saya sadar, emang belum jalan saya kok ya.

Akhirnya saya daftar ITS, PMDK lagi. Saat itu saya udah berusaha ‘noto ati’. Siap dengan kemungkinan terburuk, di tolak lagi dan kuliah di UII yang mahal banget itu. Tapi noto ati ternyata ngga semudah itu. Saya masih sering sulit menerima kenyataan semisal saya ditolak.

karena semua membutuhkan proses, lambat laun, saya menerima. Doa saya ngga lagi,” Ya Allah, semoga saya masuk UGM, semoga saya masuk ITS” tapi menjadi ,” Ya Allah, saya mohon tempatkan saya di universitas yang terbaik bagi saya menurutMu”. And it works on me. Saya jadi lebih siap kalo saya harus di terima di UII. Toh itu emang yang terbaik.

Dan benar, ketika kita sudah ikhlas dan siap menerima apapun takdirNya, Allah memberikan surprise untuk kita. Alhamdulilah saya diterima di ITS. Saya pikir selama ini kenapa saya ditolak UGM adalah karena saya belum bisa ikhlas. Ikhlas memang berat. Tapi percayalah, ada surprise dari Allah ketika kita sudah ikhlas.

Saya ngga mau bilang saya udah ikhlas, Cuma saya sebelum pengumuman uda siap dengan kata “tidak”. Dan itu justru membawa saya kepada kata Ya.

Alhamdulilah. saya sekarang udah resmi jadi calon mahasiswi ITS.

4 kata yang baca:

firyalbilqis - فيرا فريال mengatakan...

nadaaa,,baguuuus..aku jga blajar ikhlas lhoo..
ptma wktu nrma hasil ujian,aku udh deg2an bgt,aku cma bdoa biar nilaiku berkah aja,dan alhamdulilah emang berkah..walaupun rta2ku cma 7,5,tp bsa lah buat dftar stan..hehe
tmnku yg nilainya d atasku pada masih blg "kok cuma sgini to nemku??"
aku cma ktwa dgr kyk gt,aku cm bsa bdoa dlm hti,,"jgn smpe aku ngingkarin satu nikmatpun yg drpdMu ya Allah"
paginya aku dapet pgmmn pmdk upn n uny...subhanallah,,ktrmaa..alhamdulilah bgt nad..sng aku,,trus aku bgg bgt..akhirnya aku mutusin buat ambil UPNnya,biarpun swasta,tp aku lbh sreg sma jurusannya..stuju sma aku ga klo yg bedain swasta sma negri cm biayanya??hehee
mnurutku soal kbrhsilannya tgntg sma masing2 orgnya aja nad..mw kita kuliah dmna pun asal kita suka,niat n sungguh2,insyaAllah bkal sukses..iya kan iya kan iya kan??hehehehe

adanada mengatakan...

kalo kita jujur, insyaAllah berkah fe.. :)
tandanya berkah, kalo kita bisa bersyukur *pada kenyataannya, aku masih kurang bersyukur dalam banyak hal, hehehe*

selamat ya fe! ikut seneng deh kamu bisa kuliah di jurusan di tempat kuliah yang kamu senengin.
betul, yang bedain cuma biaya, di swasta pun kalo kita serius, hasilnya bisa lebih bagus kok :)

ayyasofia mengatakan...

selamat menempuh hidup baru..^^
Semoga yang terbaik buat Nada. amiin

adanada mengatakan...

makasi mbak ayya ^^

Posting Komentar

mari kita berkomen ria